GURU Melawan Ganasnya Corona Demi Mencerdaskan Anak Bangsa

Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) telah menyerang berbagai negara di seluruh dunia  termasuk negara Indonesia. Virus yang muncul pertama kali di Wuhan China ini, juga menjadi pandemi di negara kita dengan banyaknya korban yang meninggal dunia.

Seluruh aspek kehidupan terganggu karena adanya virus ini. Aspek ekonomi, sosial, budaya, politik, pariwisata maupun pendidikan semua tergnggu. Terkhusus dalam bidang pendidikan, dampak pandemi ini sangat dirasakan. Diantaranya seluruh institusi pendidikan/sekolah ditutup, dan proses belajar mengajar dilaksanakan secara daring/online sebagai bentuk physical and social distancing dalam rangka menghambat penularan Covid-19.

Dengan pembelajaran secara daring, tentunya ada perubahan yang signifikan dalam sistem belajar mengajar. Bila sebelumnya bertatap muka langsung di kelas sekarang beralih ke pembelajaran jarak jauh secara daring.

Pembelajaran daring ini memanfaatkan jaringan Internet dalam proses pembelajaran dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Kelebihannya, melalui pembelajaran daring siswa dapat belajar kapanpun dan dimana saja sehingga lebih fleksibel.

Kekurangannya, pembelajaran secara daring sering terkendala oleh sinyal yang kurang stabil serta kurangnya kedekatan emosional antara guru dan siswa. Terkadang siswa mengabaikan pelajaran yang diberikan bapak/ibu guru secara daring.

Peran guru sangat penting dalam proses pembelajaran secara daring ini, karena gurulah yang harus memikirkan rencana pembelajaran secara matang agar tujuan pembelajaran tetap tercapai. Termasuk memilih aplikasi yang akan digunakan dalam pembelajaran sehingga guru dan siswa merasa nyaman dan dapat berinteraksi secara optimal. Aplikasi yang dimaksud di antaranya Google Meet, Google Classroom, Zoom, Video Converence, serta Whatsapp Group.

Menjadi guru di masa pandemi memang harus total agar tujuan yang ingin dicapai dapat terwujud. Bukan hanya mengandalkan profesionalisme guru sebagaimana dinyatakan secara ekspilisit dalam Undang-Undang No.14/2005 tentang Guru dan Dosen  bahwa guru adalah pendidik professional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai dan mengevalusi peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar dan menengah, tetapi juga menguasai teknologi yang mendukung pembelajaran secara daring.

Berjalan atau tidaknya pembelajaran secara daring di masa pandemi ini dipengaruhi beberapa faktor, yaitu tingkat kematangan persiapan yang diakukan oleh pihak sekolah, kesiapan orang tua/keluarga dalam mengawasi anak ketika sedang melakukan pembelajaran secara daring, serta kesiapan guru dalam menguasai materi serta penggunaan metode yang cocok dilakukan untuk pembelajaran daring. Semuanya itu harus dipersiapkan dengan matang agar tujuan pembelajaran dapat tercapai serta kebutuhan siswa dapat terpenuhi dengan baik walaupun pembelajaranya di laksanakan secara daring.

Dalam pelaksanaan pembelajaran secara daring, kemungkinan terjadi beberapa kendala yang dialami oleh siswa,  guru, maupun orang tua, yaitu kurangnya penguasaan teknologi, pengeluaran biaya Internet yang semakin bertambah, menambah pekerjaan orang tua karena harus mengawasi anak dalam pembelajaran daring, sulitnya mendapatkan jaringan Internet di daerah pedalaman,  komunikasi dan sosialisasi antar siswa, guru, dan orang tua menjadi berkurang dan jam kerja yang menjadi bertambah bagi guru.  Guru  juga masih harus membuat  membuat strategi, model, serta media pembelajaran yang menarik bagi siswa agar siswa tidak bosan.

Guru menjadi penentu utama keberhasilan proses pembelajaran daring, maka dari itu guru harus terus memperkaya kompetensi, keterampilan dan terus belajar. Pihak sekolah juga perlu mengevaluasi pembelajaran daring tersebut agar tujuan pembelajarannya dapat tercapai secara optimal. Guru tidak boleh semata-mata hanya memberikan tugas, tetapi harus memperhitungkan proses pembelajaran secara matang.

Guru juga harus mengapresiasi capaian peserta didik agar tujuan pembelajaran dapat tercapai. Hal lain yang sangat penting dalam menghadapi pembelajaran daring ke depannya adalah pemerintah perlu menyediakan kurikulum yang feksibel dan siap untuk menghadapi pandemi yang mungkin akan terjadi di masa yang akan datang.

Dalam proses belajar mengajar tidak luput dari peran seorang guru BK yang selalu memotivasi siswa agar siswa bias mengikuti pembelajaran dengan maksimal. Tugas guru BK sangat berat di masa pandemi, mulai dari aktifan siswa dalam mengikuti daring semua didata. Kemudian ketika ada siswa yang tidak mengikuti pelajaran dengan system daring guru BK terjun langsung(Home visit) mencari kendala yang ada pada siswa agar siswa tetap bisa mengikuti pelajaran dan mendapatkan nilai maksimal.

Penulis: Mas Ady

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *